Tuesday, November 18, 2008

ATM, Kereta, Alhamdulillah, Dan Welcome Back! ^_^

Huehuehuehue... Another funny situations happened to me again today. Alhamdulillah, Allah telah memberkahi aku dengan sense of humour yg cukup unik kayanya ckikiki..

Hari ini, Senin 17 November 2008. Rencana sebelumnya yg telah aku susun semalem adalah pagi pukul 9 - 11 'informal meet & greet' dengan 3 orang downlineku di salah satu tempat makan sekitaran Dipati Ukur. Yah, kopdar gitu deh judulnya, supaya mereka kenal langsung ma aku (dan ngeliat betapa 'gila'-nya aku secara langsung :p) dan mudah-mudahan bisa semangat ngejalanin Oriflame selama ia berada di jaringanku. Setelah itu aku harus nyempetin diri beli oleh-oleh untuk adikku, baru kemudian cabut ke stasiun karena tiket kereta Parahyangan yg ada di tanganku ini menunjukkan jam keberangkatan tepat pukul 12.45 tujuan Gambir.

Di atas kertas sih, semuanya terlihat on schedule, mantappp lah pokoknya hehe.. Apalagi aku dari dulu emang suka ngatur jadwal, dan kalo ada yg terlewat rasanya gimanaaaa gitu (walopun akhir-akhir ini aku merasa hidupku berantakan banget karena aku jadi kebingungan bikin schedule, secara baru kali ini ngerasain hidup jadi freelancer hihi..). Tapi rupanya ada cacat dalam schedule itu, aku 'lupa' memperhitungkan bahwa sejak hari Sabtu pagi sampe dengan Senin pagi pukul 1 tengah malam kemarin aku baru tidur 1 jam doang! Belum lagi cuaca Bandung yg saat ini sedang bersahabat dengan hujan. Alhasil semuanya berantakan sejak pagi!

Let's see..

1. Baru kebangun tepat jam 9 pagi (ya Allah, ampunnn, hamba-Mu ini telah melewatkan shalat Subuh! Hiks), langsung SMS downlineku untuk memundurkan waktu ketemuan menjadi jam 10-an. Jawaban OK diterima, secara mereka pun rupanya baru mo keluar rumah :)

2. Nah, hujan yg tiba-tiba turun sekitar jam 10, tepat saat aku baru mo keluar kostan, merusak semuanya! Huwaaaaa... Tidaaaaakkkkkkk!!! Adikku dan Anis (temenku saat di Yogya dulu, sekarang tinggal di Bandung, yg udah ngancem ngajak ketemuan sejak hari Sabtu saat aku baru nyampe Bandung) saat ini cuma bawa motor! Pesen taksi berkali-kali via telfon tapi tetep aja diinfoin belum ada taksi yg available untuk pick me up. Jadi aku hanya bisa SMS berkali-kali minta maaf bahwa aku kayanya nggak sempet ketemu mereka sekarang, maybe next time saat aku ke Bandung lagi. Mudah-mudahan aja mereka nggak kecewa ya.. Maaf ya downlineku sayang..

3. Ini yg paling parah.. Adikku (yg di Jakarta) tiba-tiba nelfon, minta tolong untuk bayarkan kartu kredit BCA-nya via ATM, karena dia punya CC BCA tapi udah nggak punya rekening BCA. Aku langsung OK, secara aku kan emang harus ke ATM dulu karena udah nggak pegang uang cash lagi. Begitu jam menunjukkan pukul 11.30, hujan kebetulan berhenti, dan aku langsung ngoprek dompet untuk cari ATM BCA-ku. And you know what? ATM-ku nggak ada! ^_^

Hihi.. sambil cengar-cengir (aneh kan?), aku langsung cek saldo dan info mutasi rekening via m-Banking. Oks, satu masalah beres, saldo masih tetap sama seperti yg kuingat, dan mutasi rekening pun adalah penarikan sejumlah Rp 150rb saat aku terakhir kali melakukan transaksi via ATM BCA Dago hari Sabtu kemarin. Hm, aku oprek sekali lagi isi dompet dan tas, tapi si ATM masih tetep nggak ketemu. Oke, kesimpulan terakhir: ATM tertinggal saat itu! Ckikiki... Tapi entah kenapa aku merasa lega dan nggak panik sama sekali, feelingku bilang kalo saat ini si ATM aman berada dalam perlindungan BCA. I feel lucky, walopun belom tau alesannya ^_^

Jam 11.40 cabut dari kost, tapi tujuan berubah, bukan ke stasiun tapi ke BCA Dago dulu. Udah pasrah sama tiket kereta, yg jadi fokus sekarang hanya ATM. Kebetulan dari kost adikku di Sekeloa (daerah Dipati Ukur) ke Dago kan deket banget, jadi hanya makan waktu sekitar 5 menit aku da nyampe ke BCAnya, dan langsung lari naik ke lantai 2 tempat barisan mbak-mbak Customer Care BCA yg semuanya sedang sibuk melayani customer. Keberuntungan lain lagi, saat aku ambil nomer antrian, aku dapet giliran nomer 66, yg saat aku cocokkan dengan scoreboard di dinding, sedang menunjukkan angka 65. Artinya, setelah no 65 beres, aku langsung maju. Yess! Padahal sebelum aku ngambil nomer, ada satu cowok yg rupanya sama-sama mo ambil nomer antrian. Tapi karena aku lebih cekatan, aku jadi duluan dilayani padahal kan dia yg dateng lebih dulu. Salah dia sendiri kan, pake nanya-nanya dulu ke Security, kan mesin nomer antriannya ada di depan mata hohoho..

Begitu scoreboard menunjukkan nomer 66 akan dilayani oleh Customer Care nomer 5, aku langsung menuju kesana. Disambut senyum ramah dan jabatan tangan, aku melirik papan namanya di meja, namanya Lucy. Langsung deh curhat dan menanyakan apakah ATM-ku selamat berada di sini. Begitu aku menyebutkan no rekening, mbak Lucy ketak-ketik di kibod PC-nya. Fiuuhhh, betapa leganya aku saat ia bilang kalo ATM-ku memang ada di sana! Alhamdulillah.. Tapi aku jadi lemas saat ia menanyakan buku rekening. Jahh.. Buku rekeningku ketinggalan di Jakarta, mbak! Mulai deh mengeluarkan "jurus rayuan maut ala Ulie" supaya aku bisa mengambil kartu ATM-ku itu tanpa buku. Aku ceritain aja semuanya, mulai dari kapan tepatnya aku sadar kalo ATM-ku nggak ada (which is sekitar pukul 11.30 tadi), tentang adikku yg minta tolong bayarin kartu kredit, sampe dengan jam keberangkatan kereta yg aku yakin nggak bakal terkejar lagi. Mbak Lucy sempet berpikir sebentar, kemudian ia bilang akan mengusahakan minta copy data saat aku membuka rekening di kantor cabang Palembang (karena aku emang buka rekening di sana). Yess! Aku makin yakin ATM bisa diambil saat ini juga, walopun udah pasrah-supasrah bakal keluar uang lagi untuk beli tiket kereta hehe..

Saat ia meninggalkan aku untuk menelfon ke KCU Palembang, aku bengong nggak ada kerjaan. Tiba-tiba aja aku jadi punya ide untuk nulis tentang ini ke blog. Ambil hape dari dompet, aku kemudian meraih formulir keluhan yg tadi diisi, dan langsung deh foto-foto si kertas bersama dengan nomer antrian.

Ini formulir keluhan, fotokopi KTP, dan nomer antrianku c")
Yg ini sih scoreboardnya ^_^

Nah.. Saat aku lagi sibuk dengan adegan foto-foto ini, mbak Lucy dateng lagi membawa kertas fax yg saat aku lihat adalah data-data pada saat aku buka rekening itu dulu. Makin yakin dehhh si ATM bakal masuk dompetku lagi sekarang! Hihi.. Otorisasi ATM di mesin yg ada di mejanya bentar, masukin PIN, selese deh prosesnya. Yups yups, aku dah makin sering cengar-cengir sekarang. Dicerahamin bentar supaya jangan pernah lupa bawa buku rekening kalo kemana-mana, aku iya-iyain aja supaya cepet beres hihi.. Tapi beneran kok mbaaaaakkk, sueeerrrrrr... mulai sekarang aku boyong kemana-mana deh tuh dompet buku rekening supaya kalo ada apa-apa bisa cepet diurusin. Lagian blom tentu aku nemu lagi yg full helpful kaya gini hehe.. Tapi jadi inget waktu kerja di First Media, aku dulu juga gitu (pede dikit boleh dunks ckekeke..). Kalo emang ada keluhan yg bisa diselesein walopun ada perbedaan dikit dengan rule yg ada (kadang malah ngga ada rule-nya :p), aku akan dobrak rule itu karena aku paling nggak bisa denger rayuan customer yg dalam kesulitan. Tapi milih-milih juga dink, aku akan denger feelingku dulu. Kalo ada customer yg ngeluh tapi feelingku bilang ia bohong, ya aku akan tetep berpegangan sama rule. Bodo amat dia mo ngerayu ampe gimana juga hehe.. Pantesan bang Rudy sayang banget ma aku ya, karena dia selalu bilang aku yg paling jarang ngerepotin dia untuk case-case yg masuk kategori hard complain, soale kalo nemu kasus yg nggak ada di rule, aku akan handle sendiri case itu dan cukup minta persetujuannya untuk lakuin apa yg aku pikir bisa menyelesaikan masalah tanpa melanggar rule ^_^

Di saat-saat kaya gini aku jadi makin menyadari, kalo kita mau dan ikhlas menolong orang, walopun balesannya gak didapet saat itu juga dari orangnya, dimanapun dan kapanpun kita berada juga pasti akan ditolong orang saat kita berada dalam kesulitan. Jadi, keknya aku harus makin sering menolong orang dengan ikhlas yaaa.. Pasti akan ada yg balik menolong di saat kita sedang kesusahan ^_^

Begitu ATM di tangan, aku langsung kabur ke ATM untuk bayar kartu kredit adikku dan transfer sedikit uang untuk adik bungsuku sebagai "uang nginep" hihi.. Langsung naek angkot ke stasiun dari depan BCA (ya iyalah, ngapain juga naek taksi kalo dah tau gak bakal terkejar lagi?), dan cek tiket begitu nyampe. Hm, other dilemma, which is the best choice, Argo Gede pukul 14.30 ato Parahyangan pukul 17.05? Menimbang situasi kalo naek Argo bakalan nyampe jam 17.30-an, yg berarti aku akan dihadang kemacetan lalu lintas hari Senin (igh, ogah banget!), aku akhirnya memutuskan naek Parahyangan aja. Fathir, maaf ya nak, Mami baru nyampe rumah ntar malem euy, padahal dah kangen banget nih! :(


Setelahnya mulai deh bingung mo ngapain. Jah.. Mayan juga booo nunggu ampe jam 5! Hm, tanya-tanya ke bagian informasi, rupanya nggak ada hotspot di sini. Kalo semalem lapieku nggak di install ulang sih aku masih bisa konek pake hape. Akhirnya aku pilih nangkring di Oh La La Cafe (lagi) untuk menghabiskan waktu sambil ngetik postingan yg ini hihi ^_^ Begitu ada temenku yg tanya kenapa aku nggak balik aja ke kostan Dedek, aku jawab aja kasian adikku kalo ntar harus nganterin. Aku paling nggak suka ngerepotin orang, kalo emang aku bisa sendiri, kenapa nggak aku kerjain aja sendiri? *mode preman pasar on* Lagian, aku juga kan dah lama banget nggak nangkring di stasiun. Kalo dinikmati, pasti bisa jadi nyaman kok walopun sendirian hihi.. Preman kok takut, kan nggak lucu ^_^

Naahh... Ini kedua tiket keretaku untuk hari ini. Yg sebelah kanan adalah tiket Parahyangan keberangkatan pukul 17.05, yg kiri bawah adalah yg hangus hihi.. Nggak papa, anggap aja buang sial hwakakaka... Masih mending aku 'cuma' rugi 40 ribu, temenku pernah terpaksa buang sial dengan tiket pp Yogyakarta-Manokwari seharga 6 juta! D'oohhhh... Buang sialnya keren amat yak! ^_^


Oks, jadi pelajaran yg bisa aku petik hari ini adalah:

1. Jangan pernah lupa mengecek apakah kartu ATM sudah diambil dan tersimpan dengan manis di dalam dompet setelah mengambil uang di ATM! Inga..inga!

2. Jangan merasa berat untuk selalu menolong orang yg sedang dalam kesulitan, walopun orang itu orang tak dikenal yg kebetulan bertemu di tengah jalan. Tapi jangan mau kalo dia minta tolong anterin ke hotel ya, walopun misalnya mukanya udah pucat karena sakit! Itu kan harusnya dianterin ke rumah sakit! Ckikiki ^_^

3. Jangan pernah merasa berat untuk mengucapkan Alhamdulillah di saat kita merasa bersyukur, walo sekecil apapun hal itu.

4. Jangan pernah lupa untuk selalu tersenyum walopun dalam keadaan panik yg luar biasa (mudah-mudahan selalu inget hal ini, amien!) karena hal ini akan membuat perasaan kita bisa lebih tenang. Tapi jangan tersenyum kaya aku sekarang ya, yg padahal cuma ngadepin lapie doang sambil ngetik tapi cengar-cengir sendirian! ^_^

5. Jangan pernah lupa untuk mengucapkan kata "tolong" dan "terima kasih", karena kalo kita sedang dalam keadaan terdesak dan butuh bantuan orang, biasanya orang nggak akan ikhlas saat memberikan pertolongannya dan rasanya bantuan yg diberikan jadi nggak berarti walopun mungkin saat itu problem solved. Ini sih "pengalaman pribadi" judulnya, secara dulu saat masih ngantor, beberapa kali aku merasa sedikit keberatan saat menolong customer yg memaksa dan berteriak (bahkan tak jarang ada yg memaki-maki sambil menyebutkan seisi penghuni bonbin huhuhu) saat ia dalam kesulitan. Padahal bukannya akan lebih enak untuk kedua pihak kalo ia minta tolong dengan bicara baik-baik, mengedepankan kesulitannya dan mengucapkan kata "tolong saya dong"? Yg nolong juga kan jadi ikhlas booo.... Betul? Huehuehue...

Duh, kok jadi serius sih? Hihi.. Baru jam 15.35 nih, masih beberapa ratus menit lagi menuju pukul 5 sore. Hm, ngapain lagi ya enaknya?? Kalo bisa ngenet sih enak, waktu pasti akan berjalan tanpa terasa. Lha di sini udah nggak ada hotspot, aku juga nggak bisa online pake hape karena Nokia PC Suite-ku semalem di uninstall. Online langsung di hape juga nggak bisa nih, signal 3G-nya ilang hiks.. Kayanya bentar lagi aku langsung sholat Ashar aja, soale batere lapieku juga dah tinggal dikit :(

Btw busway anyway, lupa ngucapin makasih untuk Hariandoni dan adek ndutku sayang yg semalem udah mau begadang (di saat aku tidur lelap) untuk ngecek dan benerin lapie tersayangku ini padahal aku udah pasrah dengan kondisinya yg ngaco sejak bulan puasa kemarin. Makasih ya Deeeeek, makasih ya Doniiii... Sayang banget deh ma kalian bedua! *hug*

Adek ndutku tersayaaaaangggg.... ^_^
Doni, sang "Pak RT Kostan" ckikiki...

Cuma satu yg aku sesalin sekarang, aku nggak bisa bawa oleh-oleh untuk adikku hiks.. Maaf ya Pit..

Oya, di sini aku juga mo ngucapin selamat datang kembali untuk salah satu ksatria di "4 Musketeers On The Blog"-ku, Athan The Mozzie, yg telah kembali pulang dari pertapaannya. "Welcome Back, Beib! How we MISSED you all these past days!" *hug*



Intinya, postinganku emang selalu puanjaaaangggg yak! Pada bosen gak sih ngebacanya?? Maaf yaaa para blogger-ianku sayang... *blushing*

32 comments:

Milla Widia N on November 18, 2008 9:58 AM said...

iya, postingannya puanjaaannngg tenan hehehe, tapi aku baca kok semua, bukan scanning lho... :D
point no. 5 ; kita perlu membiasakan mengucapkan kata-kata pendek seperti terima kasih, maaf, dan tolong dimana pun, kapan pun, dan dengan siapa pun kita berhubungan. Dengan mampu menghargai orang lain minimal kita telah menghargai diri kita sendiri.

tyas on November 18, 2008 11:15 AM said...

hehehe...... emang kalo kita selalu bersedia da ikhlas nolong orang yg membutuhkan, pasti balesannya kita banyak ditolong orang juga....

panjang bener yah postingannya..tp gak bosenin bacanya..
jd terinspirasi utk setiap saat menggunakan camera di setiap kejadian, buat bahan posting...

ipanks on November 18, 2008 11:45 AM said...

hohohoho panjang lagi yap...tapi yahhhh masuk nomor 3 hiks hiks huwaaaaaaaa...

hehehe banyak dapat pelajaran yap mpok...

sukses terus deh

faishal arif on November 18, 2008 12:53 PM said...

panjang banget...

met kenal..

Erik on November 18, 2008 1:06 PM said...

Wah panjang banget postingnya, tapi aku baca semua..
wah ternyata hari Senn ada halangan pulang pagi ya.... gpp toah akhirnya nyampe juga ke jkt.

Btw, pelajaran yang didapat sangat bagus untuk di sharing. Makasih yaa. tentu bermanfaat buat kami.

-G- on November 18, 2008 1:14 PM said...

Ntar ya komentar lagi..hihihii..soalnya lagi baca trus dipanggil2 neh..nanti sambung lagi..sekarang nitip tempat dolo ah..

Oh oh, ada satu niy, sy juga kbnykan ketawa-ketiwi..kita sama!!! *toss*

NoRLaNd on November 18, 2008 5:21 PM said...

Ampe pegel mata ku baca postingan mu >.<

Ku kira ini da 4/5 cerita...
ga tw nya masi 1 artikel >.<


but nice story :)

dhie on November 18, 2008 5:30 PM said...

nge bacanya ampe bolak balik lho, saking panjang nya.

Kalo kita menolong orang lain, suatu disaat kita terbelit amsalah, tanpa kita duga pertolongan itu akan datang dengan sendirinya.

Nyante Aza Lae on November 18, 2008 6:13 PM said...

stelah abis sprempat batang rokokku..baru finish mbacanya...heheh..akhirnya aku tau mb ullie orgnya arifff n bijaksana..trakhir ktpnya wong Palembang thoo..samoo

Budiawan Hutasoit on November 18, 2008 8:07 PM said...

oooo..ini tokh gara2nya maka baru nyampe jkt hari senin..ya udah..diambil hikmahnya aja.
banyak lho yg bisa diambil dari kejadian ini.
salah satunya jurus rayuan maut ala Ulie.
gimana caranya nih..
ajarin dong.. :-)

Athan themozzie a.k.a sikuruskering on November 19, 2008 2:04 AM said...

lumyan lah ke 11 ...

itu kok ada poto ... poto ..

poto siapa itu ...

wakakakakakkkk ...

harry on November 19, 2008 2:45 AM said...

waduh panjang amat kaya jalan kereta api, mana oleh-oleh dari bandungnya?

cumie on November 19, 2008 8:27 AM said...

aih, ni mata ampe puyeng puyeng... jangan jangan ni pic pic baru sekian persen saja dari seluruh jepretan yang mau kak ulie posting? sett dah, wkwkwkwk

papapam traffic on November 19, 2008 10:07 AM said...

wuih..ulie balas dendam neh,pelurunya dikeluarin semua..tet..tet..tet

annosmile on November 19, 2008 8:17 PM said...

wah..
pengalaman yang berharga..
ceritanya mantap
klo diprint berapa lembar nih ^_^

Natalia on November 19, 2008 10:35 PM said...

wakakakakakakakak..puanjaaang euy....Say next time HATE HATE!!!!...Well, nice story to learn...love you..

Juliarso on November 20, 2008 7:31 AM said...

Postingannya aku baca semuanya, gak ada yang keliwat. Top Markotop :)

Herro on November 20, 2008 2:30 PM said...

payah nih, kok ga ada vote badnya. terpaksa centang ketiganya. :D

ifoell on November 21, 2008 12:03 AM said...

jadi deh tips dadakan..
but mantap banget
btw, ada PR di blog aku..

Ulie Azhar on November 21, 2008 12:45 AM said...

Waduh! Maappp baru sempet ngebalesin sekarang nih.. Hiks..

@ Mbak Milla
Makasih mbak, aku pikir semua yg terjadi ma diri kita tuh pasti ada hikmahnya ^^

@ Mbak Tyas
Ditunggu foto-fotonya mbak! Hihi..

@ Ipanks
Sukses juga utk 4 Musketeers kita Panks!

@ Faishal Arif
Iya, lam kenal juga hehe..

@ Erik
Hahaha.. Bang Erik akhirnya tau ceritanya sekarang :D

@ - G -
Enakan ketawa mbak, biar ada utang jg tetep aja orang liatnya seneng trusss... Ckikiki...

@ Norland
Haha.. masih pegel matanya kah?

@ Dhie
Waduh, aku justru baca komen di blognya Dhie yg baca bolak-balik saking buanyaakkknya! :P

@ Nyante Aja Lae
Untung baru 1/4 batang boss.. kalo kamu baca postinganku yg dulu bisa-bisa abisnya 1 batang!

@ Budiawan Hutasoit
Ckikiki.. Iye bang, noh ceritanya hihi..

Wahh.. Bahaya kalo jurus rayuan maut ala Ulie dikasi tau ke abang! Ckakaka..

@ Athan
Hahaha.. foto siapa ya? ^_^

Welcome back Beib! *hug*

@ Harry
Oleh-olehnya ketinggalan di toko eung.. Hiks..

@ Cumie
Tunggu aja sesi foto-foto berikutnya! Hwakakaka...

@ Papapam Traffic
Ckikiki... peluru masih banyak nih Mas Ipam!

@ Annosmile
Wah blom nyobain ngeprint tuh! Mo bantuin ngecek? Hihi..

@ Natalia
Ckakaka... Iya nih, puanjang bener! Kacau... Love you too!

@ Juliarso
Hihi.. dikasi "Top Markotop"... Kamsiah.. Kamsiah..

Ulie Azhar on November 21, 2008 12:53 AM said...

@ Herro
Hihi.. Abis optionnya cuma itu sih dari Bloggernya. Ato aku yg males ngoprek? Ckikiki..

@ Ifoel
Huehuehue... Another PR? Oks, eike mampir sekarang. Takut kelupaan soale *blushing*

banirisset on November 21, 2008 4:20 AM said...

ora popo panjang tenan bae.. (apaan sih ban?)

Makanya besok2 dibawa buku tahapannya yaa,, kalo bisa sih manding request ATM BCA yg portable aja sekalian sama mba lucy...

Kapan ya ada yg begitu...

*ngaciirrrr

indra putu achyar on November 21, 2008 7:10 PM said...

Hello,
blog yang bagus....
ikut nimrung niyyyy....

Arya on November 21, 2008 7:38 PM said...

Alhamdulillah, meski panjang postingannya ternyata bisa kelar juga aku membacanya...Alhamdulillah banget...
lam kenal ya

ve on November 21, 2008 7:53 PM said...

kak ulieeeeee... putu cow yg pegang kamera tu pacarnyo kak ulie ya (ecak2 lolo nak nyenyes mode on dl)

Ulie Azhar on November 22, 2008 2:42 AM said...

@ Bani
Huwahaha.. Kapan yah Ban? *daydreaming*

@ Indra Putu Achyar
Kamsiah Kamsiah Kamsiah ^^

@ Arya
Ckikiki.. Panjang bener yak? Jadi pengen malu hehe.. Lam kenal ya!

@ Ve
Husssss! ^^

abahrafi on November 22, 2008 3:47 AM said...

mak panjangnya nih posting sama kayak kereta api....masih di bandung nih

Ulie Azhar on November 22, 2008 4:08 AM said...

Hihi.. dah balik ke Jakarta kok ^^

Lyla on November 22, 2008 5:23 AM said...

wahhh mbak... ceritanya panjang kali yak... kriting nih mataku hue eheheeh

Ulie Azhar on November 22, 2008 7:21 AM said...

Hwakakaka... Sini sini mbak Lyla, matanya tak lurusin maning pake setrikaan ckikiki...

Rosa on November 23, 2008 11:04 AM said...

wwaahhahaha.....petama maen ksini dibuat tler neh bacanya.....saking memblenya....komentnya segini aja deh...hihiii

abang on November 23, 2008 9:15 PM said...

gak begitu panjang sihhh postingannya he3 ... ya ciri khas tulian seniwati gini nih ...hue he he

Oke deh, Alhamdulillah semua urusannya beres waktu itu tanpa halangan yang berarti *makanya bek2 aja sama bang andi* hue he he

good posting ..!!!

 

..::|| Ulie Punya Diary ||::.. Copyright © 2009 Girlymagz is Designed by Bie Girl Vector by Ipietoon