Saturday, August 30, 2008

Ini cerita tentang Mamanya Fathir

notes: Semua foto diambil oleh Ulie alias Maminya Fathir
di salah satu sudut Pizza Hut Senayan City

Karena mas Panda nanyain di comment tentang Mama Fathir, jadinya pengen menyisipkan cerita tentang Mama Fathir yg hari ini (29 Agustus) berulang tahun yg ke 30. Namanya Fitrisia Agustina, biasa dipanggil Pipit. Status ibu beranak satu, Muhammad Al Fathir Rumawie, yg sekarang berusia 1 tahun 6 bulan. Oya, sekedar informasi tambahan, aku anak pertama dari 4 orang bersaudara, dua laki (nomer 3 dan 4) dan dua perempuan. Tapi so far yg berminat ngeblog hanya aku hehe.. Orang tua kami sampai saat ini masih berdomisili di Palembang, Papa asli Palembang dan mama Jawa, yg 'adonannya' mixed dengan darah keturunan. Tapi untuk masalah sifat kayanya darah Palembang yg menang hehe..

Nah, Pipit ini adikku nomer dua yg umurnya hanya berselisih 1 tahun 1 bulan denganku (makanya dulu aku sering meledek Mama dengan kata-kata "Genit! Masa sih aku baru umur 1 taon dah punya adek lageee...?" :p). Papaku pendiam dengan watak yg cukup keras, sedangkan Mama ramenya kayak petasan. Paduan yg cocok kali ya? :D

Sifat mama yg ini menurun banget ke Pipit hehe.. Dari kecil, mulutnya bawel luar biasa! Sisi baiknya sih ia bisa selalu membuat suasana meriah. Sifatku sih cenderung lebih kayak Papa. Saking cerewetnya dia, aku sampe jadi pendiam supaya nggak tiap hari harus beradu mulut dan berantem fisik dengannya hihi.. Sempet sih kehidupan jadi pendiam ini 'bertahan' sekitar 15 tahun, sampai akhirnya sifat asliku (baca: cerewet bin bawel) keluar juga saat aku berusia 25-26 tahun :D

Leganyaaaaa setelah menjadi diri sendiri sampe sekarang hahaha...

Trus trus, tiga tahun lalu (2005) dirinya minta izin menikah duluan. Dasarnya aku emang blom mikirin soal merit (secara lage 'zomblo' gitu lhox :p), jadi saat orang tuaku sempet meminta supaya ia mo menunggu gilirannya setelah aku merit, aku malah bilang ke ortu supaya ia dibolehin menikah duluan. Nggak hanya sekali-dua aku mengatakan bahwa aku tidak keberatan dilangkahi. Singkat cerita, jadi deh acaranya digelar 14-16 April 2006 di Palembang. Ada kejadian yg menurutku lucu waktu akad nikah. Apa emang tradisi ya kalo setelah akad nikah harus ada acara tangis-tangisannya? Ato karena aku yg blom merit, jadinya gak ngerti? Katanya sih karena kelegaan yg ruarr biasa setelah acara berlangsung dengan lancar (walopun adik iparku sempet mengulang akadnya saking ia grogi hehe), dan juga keharuan karena si anak akan memasuki kehidupan yg baru. Yaa sumthing like that lah ya kayaknya.. Tapi sebagai kakak yg 'dilangkah', aku dapet pelangkah dunks, berupa sepasang anting cantik terbuat dari emas putih hehe.. Tau aja selera gw hehe..

'Adegan' penyerahan pelangkah :p

Setelah penyerahan pelangkah, dilanjutkan dengan akad nikah
Ceritanya gini, pada saat semua orang yg hadir menitikkan air mata (oalah, rupanya termasuk kedua adik laki-lakiku!) ketika adikku dan suaminya berkeliling ruangan (oya, acaranya di rumah) untuk memohon restu dari yg hadir, saat adikku menyalamiku sambil menangis aku malah senyam-senyum sambil bilang "Aku nggak mo nangis-nangisan ya..aku gak mo nangis-nangisan. Orang lagi bahagia kok malah nangis.." sambil pura-pura mencium adikku (sorry) di bibir hehe.. Konyolnya, adegan mendadak ini malah nggak sengaja diabadikan sama fotografernya! Hayah! Sempet tengsin juga eike *blushing*

Ini niih..foto adegan 'ciuman' antara aku dan Pipit! :))
Kocak sih, tapi aku seneng hehe.. Karena sebenernya aku selalu pingin 'tidak menjadi ordinary people'. Entahlah, aku seneng aja kalo bisa jadi 'beda' dari orang lain hehe.. Oya, maaf, aku nggak bisa memasukkan foto yg menampilkan 'adegan menangis' dari kedua adik laki-lakiku karena hampir bisa dipastikan mereka akan menjitak kepalaku sampe benjol kalo mereka tau foto itu aku pasang di sini hahaha..

Foto keluarga saat acara resepsi, keliatan banget kalo aku paling 'kecil' di rumah hiks.. Berdiri di sebelah adik bungsuku malah memperuncing perbedaan tinggi badan huhu..
Fotografer, salah pengaturan posisi neeh...!

Sebelum adikku melahirkan Fathir, semua keluarga sibuk menggodaku. Mereka menyarankan supaya aku dipanggil 'bude', 'uwak', dan nama panggilan lainnya yg langsung aku tolak mentah-mentah. Plis dey, gw blom merit gitu lhooo... Aku punya panggilan buat diriku sendiri kalo nanti keponakanku lahir, 'Mami'. Sebelumnya sih semua keluargaku pada ketawa cekakakan saat aku lontarkan ide ini, tapi nyatanya malah mereka sendiri yg akhirnya 'meresmikan' panggilan itu untukku hehe..

Yah, ceritanya segini dulu deh ya..soale kayanya udah kepanjangan hehe.. Yg jelas sih, aku bahagia dengan kehidupanku sekarang. Walopun kembali menyandang status 'available', tapi seenggaknya aku punya keluarga dan 'anak' yg bisa aku perhatikan secara total, sampe bela-belain resign dari First Media dan lebih memilih bekerja freelance sebagai consultant di Oriflame saking aku nggak mau ketinggalan mengikuti tumbuh-kembangnya Fathir :p

Sekarang sih aku bisa memonopoli Fathir di siang hari karena mamanya kan masih kerja di First Media kecuali di saat-saat tertentu dimana aku harus nongol di Oriflame untuk mengurus pendaftaran downline baru, order untuk downline luar kota, atau membuat janji ketemu dengan downline yg ingin mengembangkan jaringan atau malah prospek baru. Selebihnya? Waktuku habis untuk bermain dengan Fathir dan browsing di dunia maya tapi tetep dapet duit bonus dari Oriflame hehe...

Mimpiku ya gini, suatu saat bisa menjadi WAHM alias Work At Home Mom (pinjem istilahnya mbak Nad) yg tanpa harus keluar rumah dan ninggalin anak tapi masih bisa tetep dapet duiitt...hihi...Jadi mumpung blom terikat dengan pernikahan, mungkin sebaiknya aku kejar target secepatnya yah? :D Amiieenn....

11 comments:

cumie on August 30, 2008 7:09 AM said...

pertamanyo.. jadinyo lemak bahaso palembang opo ngomong jowo? wekekeke..
jadi yang dimaksud sifat darah palembang itu... nyenyes ye? asal idak besak kelakar be lah :D

Batur SASAK on August 30, 2008 7:26 AM said...

selamat semoga rumah tangga and amenjadi rumah tangga yang diberkati..

Ulie Azhar on August 30, 2008 7:31 AM said...

@ Cumie
Ckakaka..belajar apo bae dari Veee..?? Madak'i diajari ngomong itu bae! :D

@ Batur Sasak
Makasih doanya yaa, mudah-mudahan keluarga adikku diberkati sampe maut memisahkan, amien :)

Ani on August 30, 2008 8:44 AM said...

Jodoh itu kan ditangan Allah, jadi nggak masalah kan dilangkahin, aku dulu juga begitu kok, ikhlas.
Btw, kenal Nadia ya?

Ulie Azhar on August 30, 2008 9:21 AM said...

@ Ani
Iya mbak, aku emang kenal mbak Nadia, soale dia uplenku di Oriflame :p

`.¨☆¨geLLy¨☆¨.´ on August 31, 2008 8:16 AM said...

dede'nya dacg merid ya C.moga jd keluarga yg sakinah,mawadah N warohmah...


wuih sunnya di bibir o_O

aha on August 31, 2008 9:11 AM said...

mo..dong sun bibir...... (kabur sebelum di gamap)

Milla Widia N on September 01, 2008 7:19 AM said...

weessss photonya keren2... aku minta dikirim empek2 kesukaan ku dong hehehe

Ulie Azhar on September 05, 2008 9:15 PM said...

@ Gelly
Amien..Ma'acih ya doanyaaa... :p

@ aha
Dah pernah dicium ma spokat? :D
Kidding..haha..

@ Milla
Insya Allah kalo ntar balik mudik ya mbak ;-)

JoVie on September 22, 2008 9:05 AM said...

hiks..ada yang nikah....jadi pengeeenn...

Rogan on September 22, 2008 11:18 AM said...

adat palembang nian yooo buuu

 

..::|| Ulie Punya Diary ||::.. Copyright © 2009 Girlymagz is Designed by Bie Girl Vector by Ipietoon