Friday, October 3, 2008

D'ohhhh...........!!!

Subhanallah, aku masih gemetaran karena marah sekaligus deg-degan saat ngetik ini, padahal kejadiannya sudah berlalu kira-kira 2 jam yg lalu :(

Sumpah deh, aku makin BENCI dengan pengendara motor yg tidak tahu aturan, tapi malah marah jika terjadi sesuatu di jalan raya, seakan-akan kesalahan tidak pernah ada di pihaknya!!!

Bingung ya kenapa tiba-tiba aku jadi marah-marah gini? Maap, ceritanya gini nih...

Tadi sore aku diajak Mama ke PTC (Palembang Trade Center), sebuah mall paling deket dari rumah, beli kado untuk Yuk Ita yg besok mo ngadain syukuran pindahan rumah. Nyampe di PTC sekitar pukul 4.30 sore, langsung ke salah satu toko jam di lantai dasar. Belum selesai transaksi (halah), tiba-tiba Iman (adikku nomer 3) nelfon dan bilang bahwa Papa mo jemput karena mo skalian sowan ke rumah 'Mbah Simpang' (ini sebutan kami untuk kakak perempuan dari ibunya mama) yg katanya sedang sakit. Cerita tentang Mbah Simpang kayanya akan aku terusin di postingan berikut aja ya, karena pikiranku sampe sekarang masih terfokus ke sini.

Singkat cerita, setelah dapet jam yg mo dijadiin kado, aku dan Mama sempet beli jus sebentar, trus bediri di trotoar luar mall sambil menunggu Papa datang supaya gak perlu masuk ke parkiran dulu untuk menghemat waktu. Jalanan emang lumayan padat dan macet di kedua ruas jalan, beberapa kali angkot berhenti di depan kami nawarin naik. Sampe akhirnya aku lihat mobil Papa dengan kaca di sisi kiri tempat Papa duduk (karena adik bungsuku Dedek yg nyetir) terbuka lebar untuk mencari posisi kami berdiri. Setelah aku dan Mama masuk ke mobil, Dedek langsung menuju tempat putaran di depan karena arah yg kami tuju kemudian adalah arah kembali ke rumah lagi.

Tau nggak? Kesialan dimulai dari putaran ini :(

Saat mobil putar balik, tiba-tiba ada motor yg nyelonong seenaknya dari arah kiri langsung menuju ke mobil. Nyaris menabrak, tapi untunglah dia masih sempat berhenti so tidak perlu terjadi kecelakaan yg nggak perlu. Adikku membuka kaca jendela mobil dan membentak saat si pengendara motor (oh ya, mereka berdua) melintas ke sebelah kanan dan malah melotot ke arah adikku. Ketika si motor kabur, adikku sempet mengejar saking emosinya. Tapi batal karena dilarang mama dan dia juga pikir pasti mereka udah kabur.

Jujur aja, saat itu aku juga udah mulai kepancing emosi, cangkir plastik bekas jus udah mulai remuk karena kuremas kuat-kuat :(

Selang beberapa ratus meter kemudian, tiba-tiba mataku melihat si pengendara motor itu berhenti di pinggir jalan dan si pembonceng menunjuk mobil kami dengan antusias sambil tertawa. Aku beritahu Dedek dengan suara pelan. Begitu aku lihat beberapa kali Dedek melihat kaca spion tengah dengan pandangan curiga, entah kenapa tiba-tiba aja aku jadi punya firasat buruk. Tapi yg ada di pikiranku hanya orang itu hanya ingin membuntuti kami saja. Aku sampe berpikir, "hayu aja kalo berani mah, ke sini aja, gw juga nggak takut!" sambil mata terus menatap ke spion dan sesekali menoleh ke belakang. Selama beberapa lama motor mereka rapat mengikuti mobil, tidak ada kejadian apa-apa. Tapi ternyata oh ternyata, rupanya oh rupanya, mereka sedang mencari timing yg tepat untuk melakukan sesuatu!

Tepat sebelum perempatan lampu merah R.Sukamto-Basuki Rahmat, tiba-tiba ada bunyi JLEDAGGGG yg keras banget di bagian kiri body mobil saat pengendara motor brengsek itu melintas! Kami berempat kaget setengah mati mendengarnya. Dedek langsung tancap gas sambil memaki-maki (maappp bangettt..): "BANGSAT! Kutabrak dia sekarang! Kutabrak dia sekarang!!"

Hadoooooohhhhhhhhhhhh............................................................!!!!!!

Kebayang nggak seeehhhhhh adikku nyetir kaya orang gila serasa lagi di arena balap padahal lampu lalu lintas baru juga berubah jadi hijau??????????

Anjreeet!! Sumpah deh, aku udah biasa liat Dedek nyetir sejak ia masih SD, bahkan perjalanan Bandung-Palembang pun udah bukan makanan baru buat dia. Dan selama ini Dedek blom pernah punya rekor nabrak atau bahkan sekedar nyerempet. Dan kali ini juga terbukti, bahwa dalam keadaan marah besar pun ia bahkan masih bisa nyelipin mobil segede X-Trail dalam lalu lintas yg padat oleh kendaraan (terutama motor)!

Klakson sana-sini sambil ngebut, subhanallah, rasanya jantungku ampir copot karena sempet terlintas dalam pikiranku kalo sampe Dedek malah gak sengaja nyerempet (atau malah mungkin menabrak) kendaraan orang lain, bukan target yg ia tuju. Dan syukur alhamdulillah, begitu buruannya nggak keliatan (lagi-lagi) karena dihadang macet dan dicegah teriakan Mama, Dedek akhirnya menyerah dan belok ke Jl.Rudus menuju pulang ke rumah.

Tapi emang dasar hobinya nasib adalah 'mempermainkan', pas banget di depan Mesjid Raya aku mendengar Dedek bicara sendiri: "Nah kau, emang harus ketemu ya! Mati kau sekarang!" sambil ngebut dan belok tiba-tiba ke arah kanan, seperti menyalip sesuatu. Otakku langsung ngeh bahwa Dedek masih bicara soal si pengendara motor brengsek tadi. Begitu mobil direm, tanpa tunggu aba-aba kami bertiga (Dedek, Papa, dan aku) langsung buka pintu masing-masing dan menghambur ke arah pengendara motor sial itu. Untung aja mereka langsung kabur, kalo nggak gitu mungkin high heelsku udah sukses mendarat di kepalanya.

Mungkin ini ya yg membedakan aku dari perempuan lainnya :( Jadi inget pas kejadian dulu sama Hengki. Mobil diserempet orang (lagi-lagi) dengan motor, eh dia malah minta ganti rugi karena katanya tangannya patah! Brengsek! Nyaris aja aku tonjok mukanya kalo nggak ditarik sama Hengki dan Iman. Sialan! Kira-kira dikit kek kalo mo cari duit! Mentang-mentang kita bertiga keliatan seperti 'anak manis' yg langsung takut kalo dia pura-pura kesakitan ya? Buktinya waktu kita disuruh ke kantor polisi di Jakabaring oleh polantas yg kebetulan emang lagi tugas saat itu, dia langsung ngeper dan bilang minta maaf dan damai aja karena dia gak terluka apa-apa! Setan alas! Tau gitu mending aku patahin aja tangannya sekalian di depan polisi tadi! *aikon marah-marah*

Sial sial sial sial sial SIAAAAALLLLLLLLLL............................!!! Saking geram dan shock, aku sampe ga sanggup buat ngomong. Rasanya mukaku kaku dan keras banget menahan marah sekaligus deg-degan akibat adikku ngebut tadi. Aku udah biasa liat dia nyetir sambil ngebut, bahkan Dedek pernah saling menyalip sambil tertawa-tawa dengan pengemudi Honda Stream waktu dia masih pakai Vios dulu, saat kita dalam perjalanan Bandung-Jakarta sekitar tahun 2002 sebelum tol Cipularang selesai dibuat. Katanya sih memacu adrenalin dan bikin gak ngantuk :)

Setelah tiba di rumah aku baru tau, rupanya hanya aku dan Dedek yg kuberi peringatan yg menyadari kehadiran mereka! Papa dan Mama sama sekali nggak tahu kalo mereka masih membuntuti kami :( Tapi aku jadi mikir sekarang, kalo aja tadi Papa denger pas aku bilang ke Dedek, pasti Papa yg juga 'berdarah panas' akan minta Dedek brentiin mobil di depan orang itu. I know my Dad :( Nah, mereka kan kayanya udah pegang batu (atau apapun deh) yg dipake untuk memukul body mobil, lha kalo malah jadinya dilempar ke kita kan berabe jadinya??

Judulnya bete banget deh pokoknya. Gemas pingin nonjok (maap hiks), tapi sekaligus juga berdoa semoga kami sekeluarga ngga bertemu lagi dengan dua orang gila kurang ajar itu. Kebayang kan kalo misalnya besok-besok Papa hanya berdua dengan sopirnya (yg bahkan lebih tua dari Papa) sedang di jalan dan kebetulan bertemu dengannya lagi? Bisa-bisa terjadi kejadian yg entah apa dan bagaimana lagi :( Jangan yaaa Allah, plisssss.......

Mudah-mudahan orang itu terkena amnesia mendadak supaya dia lupa sama sekali tentang kami.

Mudah-mudahan orang itu terkena akibat dari perbuatannya hari ini supaya dia kapok berbuat jahat lagi sama orang lain.

Mudah-mudahan... *sigh*

Aku tahu, benernya gak boleh doa yg jelek-jelek, karena Allah membenci hal itu. Tapi yg namanya sedang sebal, kesal, bahkan benci kepada seseorang atau objek tertentu, terkadang memang membuat kita 'lupa' dan gelap mata dikuasai amarah. Ya maap..mudah-mudahan setelah ini kemarahanku jadi hilang dan aku bisa tidur dengan nyenyak tanpa harus keinget kejadian tadi terus, amien...

Tadi pas dicek di rumah sih keliatannya gak ada kerusakan apa-apa sih, tapi karena kita buru-buru mo berangkat lagi ke rumah Mbah Simpang jadinya blom sempet dicek lebih lanjut karena hari juga udah mulai gelap (sekitar jam 5.30-an).

Bantuin doa yaaa, supaya mudah-mudahan nggak ada kejadian kaya gini lagi di keluargaku, dan kepada semua yg baca juga mudah-mudahan dijauhin dari yg ginian...amien!



ps: Sama sekali ngga ada maksud marah atau menuduh kepada yg pake motor ya, cuma tolong dong HATI-HATIIIIIII, plissssss.... Nyawa anda berada di atas dua roda doang lho, kalo ngga hati-hati minimal terluka atau patah salah satu bagian tubuh jadi taruhan lho. Bukannya aku sombong kalo aku bilang kapok dan nggak mau lagi naek motor, di Jakarta juga aku cuma naek angkot kok. Karena buatku Jakarta terlalu crowded dan aku yg sekarang udah nggak berani lagi nyetir sejak mobil yg aku bawa secara gak sengaja tiba-tiba nyerempet tukang bakso waktu masih kuliah di Bandung dulu :( Tapi aku emang punya beberapa pengalaman buruk dengan motor, jatuh dari motor aja udah ngerasain beberapa kali:
- Dengan si brengsek Ag**s saat dia dengan sombongnya pura-pura akrobat dengan duduk di stang sambil membonceng aku (gila kan??)
- Dengan Helmi dalam perjalanan pulang Karawaci-Jakarta saat hujan deras plus petir di malam hari (KAPOKKKKK!!!). Aku posting tentang ini di sini.
- Dengan tukang ojek malah udah dua kali.

Alhamdulillah sih dari semua kejadian itu ngga ada luka yg berarti selain lecet atau memar sedikit, tapi semua jadi larinya ke mental, aku jadi takut naik motor kecuali terpaksa banget. Kejadian terbaru dengan tukang ojek aku dah posting di sini. Subhanallah, Allah emang masih sayang sama aku ya..

Huff..lumayan lega deh sekarang... Rasanya dah lama banget nggak ngamuk-ngamuk sejak yg ini :( Tapi maaf ya kalo di postingan kali ini aku jadi ngeluarin banyak kata-kata makian hiks...

19 comments:

ve on October 03, 2008 11:46 PM said...

jah emank daerah PTC tu skr lg rame2nyo kak maren be aq naek mtr nabrak haha...btw maacih jamuan dirumahnya td
peer utk kak ulie dr aq :: jalaaaaaannnn

abang said...

sabar ... sabar *tp kalo abang gak tau deh, tiap hari abang cari tuh orang he3* huss ,.malah ngomporin nih abang ...

oke deh, mudah2an setelah ini gak terjadi apa2 lagi yach ....

Ulie Azhar on October 04, 2008 1:14 AM said...

@ Ve
Iyo Ve, aku baru tau klo daerah PTC sekarang tuh rame cak itu, Jadi takut nak kemano-mano sekarang :(
Minggu depan kito jalaaannnnn...!!!

@ Abang
Iya bang, mudah-mudahan gak kejadian lagi deh, ngeri buntutnya! :O

Qittun on October 04, 2008 2:06 AM said...

Yachh begitulah... dimana-mana pengendara sepeda motor tuh pasti nggak punya aturan, tapi kalo mereka udah pernah nyetir mobil, pasti beda...nggak akan seenaknya sendiri...

Mbak ulie yang sabar ya...

bani risset said...

Ikut sebel juga baca ceritanya.. Sabar aja non.. Percaya deh, Tuhan pasti bales ko'.

Lyla on October 04, 2008 7:21 AM said...

wah mbak kenapa ya??? yang sabar ya... ntar aku bantuin marah2in heheheh

cumie on October 04, 2008 2:35 PM said...

hoho, kak ulie, masih lamo ye di palembangnyo?
oi lemaknyo nak jalan kemana tuh?
sabar kak, kagek bikin jalan tol aja dah, klo gak jalan layang lagi wekekek

arielz on October 04, 2008 4:44 PM said...

mmm, ikut prihatin deh, mudah2an ga terjadi lagi, ga semua pengendara motor kaya gitu kok, emang lagi apes ajah kali, hehehe
btw, adiknya temperamental bgt yah, sangar euy

Ulie Azhar on October 04, 2008 10:17 PM said...

@ Qittun
Bener gitu kali ya..?

@ Bani Risset
Cuma sebel aja, kenapa sih orang yg salah malah suka ngerasa nggak bersalah gitu lho..malah galak-an dia drpd kita :(

@ Lyla
Maap mbak Lyla, maappp... :">

@ Cumie
Di Palembang sampe tgl 19 Okt nih, mknya dah janjian ma Ve iAllah minggu depan pengen jalan hehe.. Jalan layang dah bisa dipake tuh :D

@ Arielz
Iya mas, aku tau kok nggak semua pengendara motor gitu, emang pas lagi apes aja kali kitanya. Tapi kok ya sepanjang pengamatanku, baik di Jakarta maupun Palembang skrg, kebanyakan pengendara motor kaya gitu :( Kaya udah ngga punya aturan, mereka bahkan bisa naek trotoar yg notabene adalah 'haknya penjalan kaki' kalo menurut mereka jalanan sdg macet dan itu alternatif terbaik. Pdhl di trotoar pastinya banyak pemakai jalan yg berjalan kaki. Otomatis apa yg mereka lakukan semakin mempersempit ruang gerak pejalan kaki, sedangkan para pejalan kaki ini gak mungkin turun ke jalan raya yg dipenuhi kendaraan beroda 4. Trust me, i've been there, dan hal ini yg terlintas di pikiranku saat itu.
Dan juga aku bukannya ngebelain adik nih ya, tapi rasanya wajar aja kalo saat kita kasi peringatan ke orang yg maen 'slonong boy' aja tanpa meratiin kanan-kiri-depan-belakang (perlu atas-bawah gak ya? :p) tapi malah ditantangin balik seakan-akan dia malah gak bersalah..duh, rasanya gimanaa gitu? Lagian hal itu kan seharusnya jadi warning si pengendara motor, kalo kelakuannya salah, bukannya malah balik nantangin apalagi sampe ngegebrak mobil hanya utk ngebuktiin bahwa mereka 'bisa' lakuin itu. Soale aku ada di TKP tuh mas, rasanya stress banget berada di dalam mobil yg lagi ngebut tapi juga sekaligus marah sama tuh orang yg langsung kabur stlh kejadian. Cemen banget kan, pdhl dia cowok. Gak brani bertanggung jawab sama apa yg dia perbuat sendiri. Aku aja yg cewek nggak sepengecut itu. Itu yg bikin adikku marah sampe kaya gitu.
Fuih, panjang yaa... :p

arielz on October 05, 2008 1:03 AM said...

waduh panjang bgt responnya, emang betul mbak, pengendara motor, secara umum, lebih ugal2an skrg ini. Ga usah di Jakarta, di Sby juga gitu, ak juga pernah digituin, tapi yg apes dia, ak kejar sampe kena, trus digebukin rame2 :D. Poin komen ak tadi tuh, kalo lagi bawa keluarga, apalagi ibu2, mending nahan diri, gitu mbak, no offense yah,
piss ah (tempat pipis dimana yah) hehehe

Ulie Azhar on October 05, 2008 2:16 AM said...

Haha..kalo harus nganterin Mama pulang dulu trus baru kejar orang itu, keburu ilang duluan tuh mas! Ckakaka...

No offense kok mas Ariel hihi..tapi enak jg klo kejadiannya kaya mas Ariel mah ckikiki..

Pizz juga ahhh ;-)

firman on October 06, 2008 6:34 PM said...

saya pun kalo nyetir paling hati-hati ama pengendara motor. pernah kejadian anak SMA ugal-ugalan, pedal motornya nyangkut di antara ruang ban mobil saya.

Untung aja dia bisa ngendaliin stang motor dan saya bisa ngatur kecepatan pada saat yang tepat. Huih kalo gak merhatin bisa ke banting tuh anak.

Ani on October 06, 2008 10:19 PM said...

Dimanapun kita berada, kita mengendarai apapun, memang harus hati-hati....memang betul2 sekali2 ngamuk melepaskan emosi itu bikin lega...setujuuuuu *kompor.com*

rezKY p-RA-tama on October 07, 2008 6:45 AM said...

ding.....ding......ding......ding buat yang punya blog neh,,,,hahahahahahahahahahah



mohon maaf lahir batin ya,,,dimulai dari nol ya(kayak iklan pertamina yang rasanya mustahil ada gitu = on)

Milla Widia N on October 07, 2008 7:30 AM said...

duhhhh Lebaran buk ...lebaran... hihihi... tahan esmosi...
mohon maaf lahir bathin yaahhhh :)

Kristina Dian Safitry on October 07, 2008 8:04 AM said...

kalo aku biasanya beli kado di IP(international Plaza), soalnya disitu khan lebih teratur tuh jalanannya juga tempat parkirnya.
btw,kedepanya mudah mudahan gak da pa pa ya?

. on October 07, 2008 10:57 AM said...

sabar yah mba, jangan terpancing emosi

Erik on October 09, 2008 10:29 PM said...

Memang iya, pengendara motor kadangkala naik ke trotoar. Pernah sampai diliput di acara KETAHUAN

Cebong Ipiet on October 12, 2008 11:31 PM said...

sabar ya Mbak hehehe sayah juga ndak suka sama SEMUA PENGGUNA JALAN SIAPAPUN ITU YANG NDAK MIKIRIN KESELAMATAN DIRI SENDIRI DAN BAHKAN MEMBAHAYAKAN ORANG LAIN TERUTAMA YANG SOK DI JALANAN...wekkekeke komen penuh kemarahan juga keknya

 

..::|| Ulie Punya Diary ||::.. Copyright © 2009 Girlymagz is Designed by Bie Girl Vector by Ipietoon